Monday, May 11, 2015

[CERPEN] Budaya yang kan hilang

Cerpen
Budaya yang kan hilang

Hari itu sama seperti sebelumnya. Gue ngerasa sama aja sama remaja yang lain. Belajar, main, shopping dan nonton. Hal-hal itu sama aja yang gue lakuin mungkin untuk jangka panjang” dan belum sadar dari lamunan gue tiba-tiba Bintang. Cintya, dan Danisa sahabat gue udah tiba di depan rumah rumah gue untuk nyamper belajar kelompok di rumah Evi. Lalu Bintang Turun dari motor buat nyadarin gue dari lamunan gue. Katanya si gue gak nyaut-nyaut pas mereka manggil-manggil. Loe lagi mikirin apa dah, Lagi ngelamun jorok looh yeeeeeee?
Mereka tertawa atas ucapan Danisa dan masih sama kayak muka gue sebelumnya; datar tapi Bingung. Mereka bergerak cepat dan maksa Gue Dan masih dalam keadaan bingung, Anis ditarik aja sama Bintang sempet kepleset pula di depanRumah. Tambah lagi deh bahan guyonan karna Anis  jatoh dan tanpa berasalahnya, merekangetawain Anis. Belom sempet ngearasain sakit, eh si Bintang Malah terus narik tangan Anis. dan dengan tampang cemberut Gue langsung naik motor si Danisa. Loe kenapa dah ngelamun tadi, Pake kepleset segala lagiii? Tanya Danisa. Gak apa-apa sii, eh tapi gak taudeh. Gapapa tapi Gue. Gue juga gak tau bisa jatuh  gituh. Yah, Guemah gitu orangnya
Sampe di rumah Evi. Seperti biasa, die gak nyambut temen-temennya  dateng, karna kitaudah biasa kesini ya jadi nge-geloyor aja dengan masuknya, dan apa yang kita lihat si Evi  dengan santainya nyelonjorin kaki sambil nonton TV. ‘Eh udah pada dateng, yaaa langsung ajaa ngerjain tugas aja.’ begitulah sambut Evi. Yang lainnya hanya menunjukan jari jempol sambil nyengir-nyengir gak jelas ke Evi Sambil nyengir-nyengir gak jelas ke Evi
Setelah itu, mereka berlima duduk ngiterin meja yg udah disiapin oleh Evi. Sambil ngerjain tugas bahasa Indonesia tentang karya ilmiah, gak lupa kita bincang-bincang sambil ngunyah-ngunyah cemilan yg udah disedia-in Evi. “Oke ginii<, Gue gak tau yaa, kenapa sama diri Gue. Tapi Gue ngerasa ada yang kurang dalam hifup Gue dan gak tau itu apa dan Gue berasa yakin kalo ini bukan cowok. Malah lebih penting dari cowok.....” Curhat Anis pada teman-temannya “Nah loooh! apaan dong tuh, Loe aja bingung sama piliran Loe sendiri...” Balas Evi.
 Setelah perbincangan itu semuanya melanjut ngerjain karya ilmiah yang di kasih sama guru killer di sekolah.  Mereka udah temenan di kelas 3 ajah jadi bisa dibilang belom lama kenal lah, kita ini sama-sama remaja pada umumnya yang kerjaanya belajar, yaa ilmu itu nomer satu siih. Main, nongkrong gak jelas, makan di resto, nonton deh.
Ngerjain karya ilmiah ini belom jadi separo sama sekali, bahkan tema aja belom dapet. Mungkin karna orang-orang pinter lagi kumpul jadi bingung mau pilih tema apa.
Esok Hari minggu ini Gue diajak jalan ke suatu tempat sama kakak Gue, Pram, ke Setubabakan. Tempat apaan tuh? Katanya sih Itu tempat namanya kampung Betawi, bagus banget tempatnya,Berhubung ini hari minggu, Kayanya biasanya ada acara pementasan gituh. Jadi gak sabar pengen cepet-cepet sampe disana.

Sampe di sana, pertamanya si kesan-nya biasa aja pas turun dari motor. Pas jalan ke dalem denger suara-suara musik khas betawi gitu sampe dalem Wow banget! Ternyata ada yang lagi nari betawi loh! Langsung aja Anis  mendekat buat liat lebih jelas lagi. Entah kenapa Anis seneng aja liat mereka menari dengan lincahnya, Gue lagi ngeliat mereka nari kok keren banget gitu yaa, jadi pengen bisa nari deh. Seru kayaknya. Kampung betawi kayak gini toh ternyata, seru juga ternyata.
Tiba saatnya belajar kelompok lagi seperti biasa, belajar di rumah Evi. Gue mau usulin tema tentang kebudayaan betawi yang belum lama ini Gue lihat di Setubabakan. Namun yang lain malah nolak! Huh!. Yaudah! Okeh!
Setelah banyak berfikir, okeeh, dengan tekad Anis  yang sudah bullet, Anis coba pelajarin tarian Betawi sendirian, mencoba buktiin pada mereka kalau budaya nggak sejelek yang mereka rendahkan.
Mulailah cari-cari referensi tentang tarian betawi dari youtube, dan satulagi temuin tentang tarian “Lenggang Nyai”. Anis  pun berbicara sendiri ”Wow, ini tarian yang kemarin Anis  liat di kampung betawi itu…”!
Entah kenapa padahal Anis  baru liat pertama kali liat tarian itu tapi kayaknya Gue langsung terpanah sama tarian itu. Gue perhatiin setiap gerakan yang ada di layar laptop Anis  itu… dan terbesit di pikiran Anis untuk praktekin tuh tarian!.
Lagi asik-asiknya mempraktekin gerakan itu, pintu kamar Anis kebuka. Yah, gak taunya si Bintang yang datang dengan tampang aneh dia ngeliatin Anis. Bintang Tampak nggak suka sama apa yang  Gue  lakuin. Dengan percaya dirinya Gue ngomong ke si Bintang kalo ini tarian keren banget. Tapi mereka malah sinis dan memilih meninggalkan gue sendirian.
Sementara itu, Di tempat lain, Cintya, Danisa dan Evi Udah nyampe duluan dan mereka lagi duduk-duduk di tengah taman. Kemudian Bintang datang dengan tampang cemberutnya. Yang lain bingug dan bertanya mengapa. Bintang menceritakan apa yang Ia lihat. Namun,  Setelah 3 hari Cinyta, Bintang, Danisa, dan Evi ngediemin  Anis Akhirnya mereka kumpul di rumah Cintya. Pas 10 Menit berlalu, akhirnya A Dateng ke rumah C dan tanpa sepengetahuan Bintang, Cintya, Danisa, dan Evi, si Anis udah ada di belakang mereka dan mengagetkan mereka. “ Yaudah siiih, Gue ini yang belajar, Loe bakalan nyesel karna engga belajar nari deeh! Itu tuh budaya kita harus di lestarikan. Harusnya Loe-loe sebagai pemuda-pemudi mau belajar budaya sendiriiiii…! Bukannya malah acuh gitu aja”. Gue coba yakinin mereka dengan cara ini... ”Ih Udah siih! Kita kan kesini mau belajar kelompok sama seneng-seneng” Evi pun coba cairkan suasana.
Setelah mereka bosan dengan buku-buku pelajaran, Bintang Mengajak mereka semua bermain ToD. Permainan yang meminta kita untuk membuka kejujuran dan tantangan. Anis   Pun mulai memutar botol dan botol berhenti di Danisa “True or Dare” Nis? Tanya Anis. “Dare ah, Gue gituuu! Suka tantangan! Heheheheeee” Danisa pun menjawab dengan percaya dirinya.
“Oke, sekarang dare nya dalaaaaaaaaaah, lo harus bisa nari betawi, Gue kasih waktu buat loe 2 minggu” Gue tantang mereka dengan cara itu. Semuanya hanya bisa menampilkan Muka cengo. Mereka semua kesel dan membantah. Tapi toh ternyata Danis malah menerima tantangan itu.
Setiap hari, Danisa berlatih setiap pulang sekolah sambil memanggil guru privat tari khusus. Danisa pun terus berlatih dan tidak menyerah. Sampai 2 minggu berlalu, tiba waktunya. Dan disaat itulah dia mencintai budayanya. Dia sadar akan pentingnya budaya yang harus dia lestarikan
Padahal hatinya deg-deg-an sekali dan dia sangat cemas; takut kalau ada gerakan yang salah sedikitpun. Anis pun menyalakan dan menyediakan music yang sesuai.
Danisa Pun menari dengan sangat lincah dan gerak gemulai, walaupun masih ada gerakan yang sedikit salah, tapi Anis Memakluminya
Anis Pun senang saat melihat wajah Bintang, Cintya, dan Evi yang terkagum-kagum dengan penampilan Danisa. Anis sangat puas dengan tantangan yang di terima-nya.

Akhirnya mereka semua memahami seluruh kesalahan mereka dan mencoba untuk bertoleransi pikiran dan yang paling hebat, mereka belajar menari tradisional dan melestarikan budaya yang kian hilang itu. Kian terbuang. 

Naskah Drama: Tetaplah Tersenyum, Kawan


Aku termenung-menung menatap langit-langit usang gedung sekolah ini. Hanya serpihan kosong dari hari-hari yang kurang berarti. Mencari arti dari pelarian yang gagal mengejar matahari cinta pertama di kala sekolah dasar. Terlalu dini untuk mengukir cerita cinta, tapi apalah arti pepatah yang berujar tentang cinta datang pada siapa saja, yang tak pandang buluh usia, tua-muda hanya batasan angka diatas kertas.

Ari       : Hoi, Bengong aje!

Aku     : Eh, Cuk kaget ah. Nggak bengong ih.
hindarku dari pernyataan yang memojokan itu. Padahal memang iya.

Aku     : Oh iya. Sekarang bukan Kelas 6 lagi. Tapi kelas 7,

lebih tepatnya 1 SMP. Semua kenangan sudh saatnya untuk di timbun dalam peti masa lalu di pulau nostalgia. Aku sudah harus mulai membiasakan diri dengan sekolah itu.

Aku     : Untung gak ada lantai dua

Ari       : Jahaha, Nape? emang Sekolahan lo dulu tingkat?

Aku     : Iyeh!

Ari       : Capek Dong! hahahaha.

Aku     : Lumayan! Olahraga Pagi

(Kemudian kami tertawa)
Beberapa hal unik  Gue temukan di sini. Teman 100% baru. Karena semuanya kontras dengan apa-apa yang ada pada SD  Gue dulu. Terlebih Gue dapat shift siang.
Aku     : Nih satu lagi. Bahagianya bisa bangun siang! setelah 6 tahun menyiksa mata dan  tubuh menyentuh air es di pagi subuh.

Ari       : Buset! untung nggak melempem aja itu badan!

Aku     : (menatap langit sambil senyum sendiri)

Ari       : Nah kan cengir cengir sendiri! Sarap kan!

Aku hanya bisa tertawa menahan rindu ini. Selalu terkenang dengan dia. Itu adalah masalah yang begitu menyiksa. Tiap pertengahan jam pelajaran Gue terkadang menoleh ke luar jendela dan melihat langit selatan; arah rumahnya. Dialah Zhafira, cinta pertama penantian terpanjang. 7,5 tahun.
(dalam Kenangan)

Aku     : Zhaf... apakabar disana? di SMP 216 pasti kamu sukses yaa?

Zhafira: Iya... Alhamdulillah disini nyaman banget. walaupun tingkat empat. dan dapet tingkat empatnya. Hihihhi

Aku     : Hahahahaa

Terdengar aneh tapi itu nyata. Memang tak pernah ada habisnya cerita-cerita itu. Hingga Gue berada di SMP 10 Gue ngga bisa memalingkan hati. Aneh juga, begitu banyak bintang berpijar Cuma satu yang terangnya terlihat.
Aku coba tekan nomer telepon itu. 

Aku     : Assalamualaikum, Bu? Zhafira ada? Bisa saya bicara?

Zhafira:Ya? Saya sendiri?

Aku     : Oh, Kirain mama kamu. hehehe.

Zhafira            : Ih emang setua itu gue!Hihihihih dasar ah.

Tiap detik-detik pembicaraan, tiap kata-kata menjadi semakin indah tiap hari. tak jarang aku main ke rumahnya. Disambut baik.
Sampai suatu hari di suatu pembicaraan di telfon. Aku beranikan diri untuk ungkapkan rasa aneh yang begitu amat menyebalkan ini pada gadis imut yang tinggal di Jalan Siaga IV itu.

Aku     : Zhaf!

Zhafira            : Ya? Kenapa?

Aku     : Aku suka sama kamu....

Zhafira:........

Aku tidak ingin mengingat kata-kata setelah dialog itu. sungguh. yang terbaik adalah yang terjadi hari ini. Bukan pada angan-anganku.

Tak terasa enam bulan adalah masa peralihan dan adaptasi tersingkat. Ari Gautama, temen Gue yang dipanggil tokek karena badannya ceking itu memang memberi inspirasi. Menjelang semester II musibah menimpanya sehingga harus merelakan salah satu kakinya. Dia anak yang periang dan suka bercanda, sedikit suka meledek orang lain, tapi selalu membuat orang yang diledeknya juga ketawa geli. Kenapa

Bu Dwi: Kalian tau kabar Ari? Sudah hampir dua minggu loh dia tidak masuk.

Aku     : Saya tau Bu! Kondisinya sih masih seperti kemarin. Dia perawaran lagi di tempat   tradisional, Bu!

Bu Dwi: (menghela Nafas)

Nampak dari wajahnya, walikelas kami hampir putus asa memperjuangkan Ari.  Berhari-hari Ia tidak Masuk, berminggu-minggu, dan berbulan bulan dalam rentang waktu yang tak tentu dan alasan yang sama. Sakit... Pengobatan patah tulang..

Memang Kecelakaan di terowongan apron bekas bandar udara kemayoran itu membuatnya harus sementara menggunakan sepasang tongkat. Tapi ia berusaha untuk datang padahal belum bisa betul pakai tongkatnya. Sesekali terlihat kesulitan. Pernah suatu, hari waktu pulang sekolah dia sedikit terpeleset dengan tongkatnya. Cukup mengagetkan 20 orang dalam radius 5 meter. Miris memang takala harus melihat teman kita yang periang itu harus menahan dukanya dan terus berjuang mengumbar bahagianya....

Waktunya pelajaran bahasa indonesia, kali ini kompetensi yang harus di selesaikan ada 2 yaitu menulis dan membacakan puisi dan menilai cara pembacaan puisi orang lain. Oke-oke dulu waktu SD Gue sering ikut Theater. Terasa bergunanya untuk memunculkan gesture dan PeDe yang kadang nge-drop kalau udah berdiri di depan teman-teman.  

Aku     : (melirik ke Ari.)
 Dia ngga mau puisinya di lihat.

Ari       : (sambil menutupi puisi di mejanya) Aisssshhhh Bener-bener kejutan ini!

Aku     : Emangnya apanya kejutan. Kejutan mah ulang tahun sana

Moko   : Udah giliran lu tuh. (sambil mencolek Ari)

Ari           : (Membacakan puisi berceritakan kronologi dan penyesalannya sewaktu ketika ia menolak ajakan ayaknya yang akan mengantarkannya pergi ke suatu tempat ketimbang bermain sepeda sama temannya)

Aku          : (hanya tersentuh dan teman-teman tidak tanggung-tanggung memberikan nilai seratus untuk dia. )
Halimah   : seratus bu untuk Ari! Sempurna untuk Dia!

Dia juga ikut menangis, Semuanya juga, entah tangis penyesalan apa lagi. Absesnsi yang banyak Ari habiskan karena dia pakai untuk pengobatan alternatifnya membuat ketentuan sekolah memaksanya untuk tinggal kelas. Jatuh dan ketimpa tangga, ibarat harapan putus tapi mau ngga mau harus di jalani. Dia terima dengan sabar.

Itulah Ari “Tokek” Gautama telah menginspirasi dan memberi kita banyak canda tawa dan kenangan. Walaupun dia ngga naik kelas, tapi dia selalu berusaha untuk tetep bisa ketawa dan bercanda untuk orang sekitarnya. Walaupun mungkin ada duka di dalam hati dan penyesalannya, tapi dia ngga mau terpuruk dalam kesedihan terlalu lama. Dan itulah satu lagi alasan, mengapa aku duduk di bangku sempit ini. Di meja yang ringkas ini. di atas ruang kuliah Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia ini, kawan. Agar aku mampu memahami puisimu lebih dalam lagi.







Wednesday, March 4, 2015

[PUISI] Belajar Yang Rajin

Aku?
Bukan cuma Aku,
yang berjuang hari ini mengejar pagi agar malam tak lagi geram
dan membunuh pagi meraum-raum pada sore.

Mereka!
Yang bangkit dari lumpur, yang terjatuh lalu tegak berdiri
menantang pagi, melawan matahari dan menanti sore
untuk menahlukan padang pasir.

Tapi Aku?
Disini hanya duduk manis, menatap lantai
lalu aku disini tak sama seperti kalian.
aku hanya berpeluh pegal dan kalian berpeluh darah.

Kalian
Maafkan aku, kepada kalian yang berkorban meraih bangku ini yang seharusnya disini.
Tapi aku yang malah disini, Aku yang bukan pejuang itu, dan hanya pengikhlas
Aku hanya ingin perlahan dan berjuang dengan caraku
bukan memaksa diri sampai terjatuh di lumpur itu, Aku tak bisa,

Maafkan... Aku  sadar
Belajar Yang rajin bukan apa apa.
Tanpa doa orang lain dan sejuta syukur atas apapun.
Belajar Yang rajin Bukanlah kendaraanmu....
Tapi aku ingin bersyukur atas apa yang ada
dan kemudian tajam menatap matahari dengan segala ketenangan tanpa setetes ambisi.

04-03-2015

Contoh "Paper":Sastra Lisan

Sastra Lisan
Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah apresiasi sastra




Disusun oleh:
1.    Adistya Maulida 2115142193
2.    Cicilia Stephanie 2115142182
3.    Fenny Fatmala 2115142171
4.    Muhammad Faris T.A 2115142174
5.    Rahma Ayudias Shinto
6.    Ridho Ahmad Fikri Madani 2115142191
7.    Syarifah Syifa Alkaf 2115142180
8.    Yoan Fucshy Wardani

Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia
Fakultas Bahasa dan Seni
Universitas Negeri Jakarta
2014
-----------------------------------------------------------------

Sastra lisan adalah kesusastraan yang mencakup ekspresi kesusastraan warga suatu kebudayaan yang disebarkan dan diturun temurunkan secara lisan (dari mulut ke mulut).Pada dasarnya sastra lisan dalam bahasa indonesia berasal dari bahasa inggris oral literature. Ada pula yang mengatakan berasal dari bahasa belanda orale letterkuade. Kedua pendapat mengenai istilah sastra lisan di atas dapat dibenarkan. Akan tetapi, yang menjadi persoalan adalah istilah itu dalam dirinya sendiri mengandung kontradiksi. Oleh sebab itu, kita harus dapat mengerti dan memahami apa pengertian sastra lisan dan pembagian – pembagiannya maupun asal usulnya. Maka dengan pembahasan mengenai sastra lisan ini, diharapkan penulis maupun pembaca dapat memahami sastra lisan. Baik penggolongan ciri dan perkembangannya dalam kehidupan masyarakat baik masyarakat trdisional maupun masyarakat modern.
A. Sastra Lisan
Istilah sastra lisan dalam bahasa Indonesia berasal dari bahasa Inggris oral literaturs. Ada juga yang menyatakan bahwa istilah itu berasal dari bahasa Belanda orale letterkunde. Kedua pendapat itu dapat dibenarkan, tetapi yang menjadi soal adalah bahwa istilah itu dalam diirinya sendiri sebenarnya mengandung kontrakdiksi (pinnegan, 1977: 167), sebab kata literature (sastra) itu merujuk pada kata literae, yang bermakna letters.
Dalam karangannya yang berjudul What is Literature, hal itu juga dikemukakan oleh Rene Wellez sarjana besar ini mengatakan istilah literature. Menurut Rene Wellek, istilah literature itu sebenarnya tidak menguntungkan sebab di dalamnya tidak mencakup apa yang dinamakan sastra lisan.
Begitulah masalah yang ada antara istilah ‘sastra lisan’ dengan tulisan atau cetakan. Hal ini kiranya tidak dipersoalkan orang. Konsep istilah ini kini bermakna sebagai berikut:
Yang dinamakan sastra lisan atau kesusastraan lisan adalah kesusatraan yang mencakup ekspresi kesusastraan warga suatu kebudayaan yang disebarkan dan diturun menurunkan secar lisan (dari mulut kemulut).
Di Negara-negara Asia dan Afrika sastra lisan atau kesusastraan ini sangat berperan penting dalam masyarakat, sebab masyarakat  masih banyak yang buta huruf (umumnya para petani pendesaan). Dengan begitu, apa  yang dinamakan dalam masyarakat sastra tulis trasdisional (yang ada di istana-istana , pusat-pusat agama,  dan lain-lain). Serta sastra modern (buku-buku cetakan yang banyak dijumpai di kota) hanya merupakan sebagian kecil dari kehidupnan satra.
B. Folklore
Sastra lisan sering dikaitkan orang dengan apa yang dinamakan folklore.  Istilah folklore pada mulanya adalah ciptaan Jhon Thoms kira kira pertengahan abad ke-19). Istilah ini digunakan untuk mengganti istilah popular antiouities. Menurut Jhon Thoms istilah yang terakhir tidak tepat untuk merujuk pada fenomena-fenomena yang hidup dan yang masih mendapt tempat dalam kehidupan sekelompok penduduk di luar kota di negeri Inggris pada waktu itu. Di Indonesia apa yang dinamakan dengan folklore itu merupakan ilmu yang masih baru. Dalam hubungan ini orang tak banyak tahu kat folklore itu berasal dari dua perkataan Inggris, yaitu Folk dan Lore.
Menurut seorang ahli folklore Amerika, yaitu Alan Dundes, yang dimaksud dengan folk itu adalah kelompok orang – orang yang mempunyai cirri-ciri pengenal kebudayaan yang ciri-cirinya tadi dapat membedakannya dari kelompok lain. Sedangkan yang dimaksud dengan lore adalah tradisi dari folk. Ia diwariskan turun- temurun melalui cara lisan atau melalui contoh yang disertai dengan perbuatan.
Folklore itu mempunyai ciri-ciri khusus. Menurut Jan Harold Brunvand dalam bukunya The Study of American Folklore (1968), halaman 4, folklore mempunyai ciri-ciri sebagai berikut :
1)      It is oral;
2)      It is traditional;
3)      It exists in different versions;
4)      It is usually anonymous;
5)      It tonds to become formularized.
Jadi, folklore itu disebarkan secara lisan dari mulut ke mulut dari generasi ke generasi , yang kadang-kadang  penuturannya itu  disertai dengan perbuatan ( misalnya, mengajar tari, mengajar membatik, mengajar mendalang).
Konsep folklor itu sebenarnya mencakup beberapa hal, yaitu :
1.    Sastra lisan
2.    sastra tertulis penduduk daerah pedesaan dan masyarakat kota kecil.
3.    Ekspresi budaya, mencakup :
o    Teknologi budaya.
o    Pengetahuan rakyat
o    Kesenian dan rekreasi ( arsitektur tradisional,kerajinan rakyat,seni pandai gamelan, pengobatan tradisional, ilmu firasat, numerologi atau ilmu petungan, seni ukir, tari-tarian, dan permainan).
Khusus untuk bangsa-bangsa Afrika dan Asia kesenian, kesusastraan dan ekspresi intelektual estetik lain yang bersifat  ‘ agama besar formal ‘, agama, metropolitan, semua tidak dimasukkan ke dalam konsep folklor.
Hal – hal tersebut oleh Jan Harold Brunvand dibuat lebih terperinci lagi. Oleh beliau bahan– bahan folklor itu dapat dikelompokkan menjadi tiga yaitu :
1.    Verbal folklor ( folklor lisan )
2.    Partly verbal folklor ( folklor setengah lisan )
3.    Non verbal folklor ( folklor bukan lisan ).
Dalam hubungan dengan folklor lisan, maka bahan – bahan itu mencakup :
1.    Ungkapan tradisional ( peribahasa, pepatah ).
2.    Nyanyian rakyat.
C. Bahasa rakyat
( dialek, julukan,sindiran, wadanan, bahasa rahasia,dan lain-lain.)
D. Teka teki, dan
E. Cerita rakyat
( dongeng, dongeng suci ( mite ) legenda dan lain – lain ).
Yang termasuk folklor setengah lisan adalah bahan – bahan folklor yang berupa :
A.Drama rakyat ( ketoprak, ludruk, lenong, wayang dan lain – lain ).
B.Tari ( serimpi, kuda lumping, dan lain – lain ).
C.Kepercayaan dan takhyul.
D.Upacara – upacara ( ulang tahun, perkawinan, kematian, sunatan dan lain –            lain )
E. Permainan rakyat dan hiburan rakyat
 ( macanan, gobak sodor  dan lain – lain ).
F. Adat kebiasaan
( gotong royong, batas umur pengkhitanan anak dan lain –               lain).
G. Pesta rakyat
( wetonan, sekaten dan lain – lain ).
Folklor bukan lisan di bagi menjadi dua yaitu yang berupa materil dan bukan materil. Yang termasuk materil adalah : mainan ( boneka ), makanan dan minuman, peralata n dan senjata, pakaian dan perhiasan dan lain – lain.
Sedangkan yang termasuk dalam bukan materil adalah : musik, ( gamelan sunda, jawa, bali ) dan bahasa isyarat mengangguk berarti setuju dan lain – lain.
PENGERTIAN DAN MACAM FOLKLOR

Kata folklor berasal dari bahasa Inggris folklore, yang merupakan kata majemuk yang berasal dari dua kata dasar folk dan lore. Beberapa pengertian folklor dari tokoh:

1. Alan Dundes

Folk berarti sekelompok orang yang memiliki ciri-ciri pengenal fisik, sosial, kebudayaan sehingga dapat dibedakan dari kelompok-kelompok lainnya. Sedangkan lore adalah tradisi folk, yaitu sebagian kebudayaannya yang diwariskan secara turun-temurun secara lisan atau melalui suatu contoh yang disertai dengan gerak isyarat atau alat pembantu pengingat.

2. Leach dan Jerome

Dalam bukunya berjudul Dictionary of Folklore Mythology and Legend, yaitu:
A.     Folklor mencakup kreasi tradisional masyarakat primitif (sederhana) maupun beradab.
B.      Folklor adalah ilmu tentang kepercayaan tradisional, cerita-cerita takhyul yang semuanya berkaitan dengan hal-hal yang supranatural.

3. Danandjaja

Folklor secara keseluruhan adalah sebagian kebudayaan suatu kolektif, yang tersebar dan diwariskan turun-temurun, di antara kolektif macam apa saja, secara tradisional dalam versi yang berbeda, baik dalam bentuk lisan maupun contoh yang disertai dengan gerak isyarat atau alat pembantu pengingat.

Secara keseluruhan folklor dapat didefinisikan yaitu sebagian kebudayaan suatu kolektif, yang tersebar dan diwariskan turun temurun, di antara kolektif macam apa saja, secara tradisional dalam versi yang berbeda, baik dalam bentuk lisan maupun contoh yang disertai dengan gerak isyarat atau alat pembantu. Folklor dimaksudkan sebagai sekumpulan ciptaan tradisional, baik yang dibuat oleh kelompok maupun perorangan dalam masyarakat, yang menunjukkan identitas sosial dan budayanya berdasarkan standar dan nilai-nilai yang diucapkan atau diikuti secara turun temurun.

Folklor sebagai bagian dari kebudayaan suatu kolektif, tentunya memiliki cirri ciri tersendiri yang merupakan identitas pembeda dengan kebudayaan yang lain. Ciri-ciri pengenal folklor telah banyak dikemukakan oleh para ahli seperti Brunvand dan Carvalho-Neto, ciri-ciri pengenal yang dikemukakan mereka kemudian dirumuskan oleh Danandjaja (2002), yaitu:
A.   Penyebaran dan pewarisannya biasanya dilakukan secara lisan,
yakni disebarkan melalui tutur kata dari mulut ke mulut (atau dengan suatu contoh yang disertai dengan gerak isyarat, dan alat pembantu pengingat) dari satu generasi ke generasi berikutnya.

B.   Folklor bersifat tradisional, 
yakni disebarkan dalam bentuk relatif tetap atau dalam bentuk standar. Disebarkan di antara kolektif tertentu dalam waktu yang cukup lama (paling sedikit dua generasi).

C.   Folklor ada (exist) dalam versi-versi bahkan varian-varian yang bebeda.
Hal ini diakibatkan oleh cara penyebarannya dari mulut ke mulut (lisan), biasanya bukan melalui cetakan atau rekaman, sehingga oleh proses lupa diri manusia atau proses interpolasi, folklor dengan mudah dapat mengalami perubahan. Walaupun demikian perbedaannya hanya terletak pada bagian luarnya saja, sedangkan bentuk dasarnya dapat tetap bertahan.


D.   Folklor bersifat anonim, 
yaitu nama penciptanya sudah tidak diketahui orang lagi.

E.   Folklor biasanya mempunyai bentuk berumus atau berpola. 
Cerita rakyat, misalnya, selalu mempergunakan kata-kata klise seperti “bulan empat belas” untuk menggambarkan kecantikan seorang gadis dan “seperti ular berbelit-belit” untuk menggambarkan kemarahan seseorang, atau ungkapan-ungkapan tradisional, ulangan-ulangan, dan kalimat-kalimat atau kata-kata pembukaan dan penutupan yang baku, seperti kata “sahibul hikayat … dan mereka pun hidup bahagia untuk seterusnya,” atau “Menurut empunya cerita … demikianlah konon” atau dalam dongeng Jawa banyak dimulai dengan kalimat Anuju sawijining dina (pada suatu hari), dan ditutup dengan kalimat : A lan B urip rukun bebarengan kayo mimi lan mintuna (A dan B hidup rukun bagaikan mimi jantan dan mimi betina).

F.    Folklor mempunyai kegunaan (function) dalam kehidupan bersama suatu kolektif. 
Cerita rakyat, misalnya mempunyai kegunaan sebagai alat pendidik, pelipur lara, protes sosial, dan proyeksi keinginan terpendam.

G.   Folklor bersifat pralogis, 
yaitu mempunyai logika sendiri yang tidak sesuai dengan logika umum. Ciri pengenal ini terutama berlaku bagi folklor lisan sebagai.

H.   Folklor menjadi milik bersama (collective) dari kolektiftertentu.
Hal ini sudah tentu diakibatkan karena penciptanya yang pertama sudah tidak diketahui lagi, sehingga setiap anggota kolektif yang bersangkutan merasa memilikinya.

I.     Folklor pada umumnya bersifat polos dan lugu,
sehingga seringkali kelihatannya kasar, terlalu spontan.
Hal ini dapat dimengerti apabila mengingat bahwa banyak folklor merupakan proyeksi emosi manusia yang paling jujur manifestasinya



Menurut Jan Harold Brunvand dalam Danandjaja (2002) seorang ahli folklore AS, folklor dapat digolongkan ke dalam tiga kelompok besar berdasarkan tipenya: (1) folkor lisan (verbal folklore), (2) folklor sebagian lisan (partly verbal folklore), dan (3) folklor bukan lisan (non verbal folklore). 

Selanjutnya pengelompokan ini diuraikan oleh Danandjaja (2002)


Folklor lisan

Folklor lisan bentuknya murni lisan. Bentuk-bentuk (genre) folklore yang termasuk pada kelompok ini antara lain : (1) bahasa rakyat (folk speech) seperti logat, julukan, pangkat tradisional, dan title kebangsawanan; (2) ungkapan tradisional, seperti peribahasa, pepatah, dan pomeo; (3) pertanyaan tradisional, seperti teka-teki; (4) puisi rakyat, seperti pantun, gurindam, dan syair; (5) cerita prosa rakyat, seperti mite, legenda, dan dongeng; dan (6) nyanyian rakyat. (kentongan tanda bahaya di Jawa atau bunyi gendang untuk mengirim berita seperti yang dilakukan di Afrika), dan musik rakyat.


Folklor sebagian lisan

Folklor yang bentuknya merupakan campuran unsur lisan dan unsure bukan lisan. Kepercayaan rakyat misalnya, yang oleh orang “modern” seringkali disebut takhyul itu, terdiri dari pernyataan yang bersifat lisan ditambah dengan gerak isyarat yang dianggap mempunyai makna gaib, seperti tanda salib bagi orang Kristen Katolik yang dianggap dapat melindungi seseorang dari gangguan hantu, atau ditambah dengan benda material yang dianggap berkhasiat untuk melindungi diri atau dapat membawa rezeki, seperti batu-batu permata tertentu. Bentuk-bentuk folklor yang tergolong dalam kelompok besar ini, selain kepercayaan rakyat, adalah permainan rakyat, teater rakyat, tari rakyat, adat-istiadat, upacara, pesta rakyat, dan lain-lain.


Folklor bukan lisan

Folklor yang bentuknya bukan lisan, walaupun cara pembuatannya diajarkan secara lisan. Kelompok besar ini dapat dibagi menjadi dua subkelompok, yakni yang material dan yang bukan material. Bentukbentuk folklor yang tergolong yang material antara lain: arsitektur rakyat (bentuk rumah asli daerah, bentuk lumbung padi, dan sebagainya), kerajinan tangan rakyat, pakaian dan perhiasan tubuh adat, makanan dan minuman rakyat, dan obat-obatan tradisional. Sedangkan yang termasuk yang bukan material antara lain: gerak isyarat tradisional (gesture), bunyi isyarat untuk komunikasi rakyat

Dalam kehidupan masyarakat, folklor memiliki fungsi sebagai sistem proyeksi yakni sebagai alat pencermin angan-angan suatu kolektif, sebagai alat pengesahan pranata-pranata dan lembaga-lembaga kebudayaan, sebagai alat pendidik anak, dan sebagai alat pemaksa dan pengawas agar norma-norma masyarakat akan selalu dipatuhi anggota kolektifnya.

Seorang guru besar ilmu folklor di Universitas Kalifornia Berkeley dalam Danandjaja (2002) mengemukakan bahwa fungsi folklor itu ada empat, yaitu: (1) sebagai sistem proyeksi (projective system), yakni sebagai alat pencerminan angan-angan suatu kolektif; (2) sebagai alat pengesahan pranata-pranata dan lembaga-lembaga kebudayaan; (3) sebagai alat pendidikan anak (pedagogical device); (4) sebagai alat pemaksa dan pengawas agar norma-norma masyarakat akan selalu dipatuhi anggota kolektifnya

C. Tradisi Lisan
Istilah tradisi lisan ini merupakan terjemahan dari bahasa dari Inggris oral tradition. Adapun istilah ini hanpir sama pengertiaanya dengan konsep folklore, bedanya hanya terletak pada unsur-unsur yang di transmisi secara lisan, yang kadang-kadang diikuti dengan tindakan.
Menurut keputusan atau rumusan UNESCO, yang dinamakan tradisi lisan itu adalah : those traditions wgich have been transmitted in time and space by the word and act, yang kira kira artinya : tradisi yang ditransmisi dalam waktu ydan ruang dengan ujaran dan tindakan. (Anvisory Committee, 1981)
Dengan begitu tradisi lisan, itu mencakup beberapa hal. Yaitu:
1) Yang berupa kesusastraan lisan
2) Yang berupa teknologi tradisional
3)  Yang berupa pengetahuan folk di luar pusat pusat istana  dan kota metropolitan
4) Yang berupa unsur unsur religi dan kepercayaan folk di luar batas     formal agama-agama besar
5) Yang berupa kesenian folk di luar pusat pusat istana dan kota   metripolitan
6) Yang berupa hukum adat













SUMBER