Friday, August 22, 2014

[CERPEN] Budaya yang kan hilang


<A”phove”>

Scene 1
(Diteras Rumah)
“Hari itu sama seperti sebelumnya. Gue ngerasa sama aja sama remaja yang lain. Belajar, main, shopping dan nonton. Hal-hal itu sama aja yang gue lakuin mungkin untuk jangka panjang” dan belum sadar dari lamunan gue tiba (B), (C), (D), sahabat gue udah tiba di depan rumah rumah gue untuk nyamper belajar keLoempok di rumah (E). Lalu (B) Turun dari motor buat nyadarin gue dari lamunan gue. Katanya si gue gak nyaut-nyaut pas mereka manggil-manggil
B          : (A), Weeiii!!!... Loe ayo berangkat gue udah siap sama anak-anak yang lain.
A          : Oh iya-iya (B) Yaampuuun Loe-Loe pada kapan nyampenya deh kok gue gak tauuu??? (muka ling-lung)
C          : Alaah konyol looooh. Gue udeeeh ada kali 10 menitan nyampe siniii. Udeh dipanggil-panggil dari motor Loe malah tetep aja ngelamun.
B          : Ampun deeh (A) Kesel-kesel dipanggilin dari motor elo gak nyaut yee gue turun terus manggil Loe depan kuping, berasa lagiii ngomong sama orang budek gueeee!!!
D          : Iyeee (A) Loe lagi mikirin apa dah, Lagi ngelamun jorok looh yeeeeeee?
Mereka tertawa atas ucapan (D) dan masih sama kayak muka gue sebelumnya; datar tapi
Bingung....

C          : Udeha yolaaaah, kelamaan kaannn. Ntar keburu siang, PR banyak niiih

Dan masih dalam keadaan bingung, (A) ditarik aja sama (B) sempet kepleset pula di depan
Rumah. Tambah lagi deh bahan guyonan karna (A)  jatoh dan tanpa berasalahnya, mereka
ngetawain (A). Belom sempet ngearasain sakit, eh si (B) Malah terus narik tangan (A). Dan
dengan tampang cemberut gue langsung naik motor si (D).

D          : Loe kenapa dah ngelamun tadi, Pake kepleset segala lagiii?
A          : Gak apa-apa sii, eh tapi gak taudeh. Gapapa tapi gue. Gue juga gak tau bisa jatuh                        gituh
D          : Dasar Loe PE-A’ banget deh...!!!

Scene 2

Sampe di rumah (E). Seperti biasa, die gak nyambut temen-temennya  dateng, karna kita
udah biasa kesini ya jadi nge-geloyor aja dengan masuknya, dan apa yang kita lihat si (E) dengan santainya nyelonjorin kaki sambil nonton TV.
E          : Eh udah pada dateng, yaaa langsung ajaa ngerjain tugas aja.
Semua : Okeee...!
A          : Jan lupa, udah pada nyiapin makanan belooom lo, buat kita-kita niiih???
E          : Weiittssss, Tenanggg udah siap semua weeee....
Yang lainnya hanya menunjukan jari jempol sambil nyengir-nyengir gak jelas ke (E) Sambil nyengir-nyengir gak jelas ke (E)
Setelah itu, mereka berlima duduk ngiterin meja yg udah disiapin oleh (E). Sambil ngerjain tugas bahasa indonesia tentang karya ilmiah, gak lupa kita bincang-bincang sambil ngunyah-ngunyah cemilan yg udah disedia-in (E)
D          : Oh iyee (E),  Loe tau gak, masa (A) tadi pas kita nyamper kerumahnya die lagi             ngelamun di teras rumah, masaa. Sampe-sampe gak tau kalo kita dateng.
E          : Masaaaa??? Parah looo (A) Mikirin apa siiiih?
C          : Batin gue siiih, Die ngelamunin jorok .
Belom semper (A) jawab, mereka udah ketawa lepas. Dan parahnya si (B) Gak ikut ngecengin gue siih. Tapi, die ketawa paling geedee! Sialan -_-
B          : Kenapa sih Loe? Cerita kek.
Lalu suasana jadi serius...
A          : Oke ginii<, gue gak tau yaa, kenapa sama diri gue. Tapi gue ngerasa ada yang kurang dalam hifup gue dan gak tau itu apa dan gue berasa yakin kalo ini bukan cowok. Malah lebih penting dari cowok.....
E          : Nah loooh! apaan dong tuh, Loe aja bingung sama piliran Loe sendiri...
D          : Aneh looo (A)!!!
B          : Loe harus cari tau tuh apaan....
Setelah perbincangan itu semuanya melanjut ngerjain karya ilmiah yang di kasih sama guru killer di sekolah.  Mereka udah temenan di kelas 3 ajah jadi bisa dibilang belom lama kenal lah, kita ini sama-sama remaja pada umumnya yang kerjaanya belajar, yaa ilmu itu nomer satu siih. Main, nongkrong gak jelas, makan di resto, nonton deh.
Ngerjain karya ilmiah ini belom jadi separo sama sekali, bahkan tema aja belom dapet. Mungkin karna orang-orang pinter lagi kumpul jadi bingung mau pilih tema apa.

Scene 3
Esok hari minggu gue diajakin jalan sama kakaknya (A)
A          : Mau kemana kak kita???
K          : Oh iyaa, gue lupa ngasih tau ke Loe, Gue pengen ajak Loe ke Setubabakan
A          : Tempat apaan tuh?
K          : Itu tempat namanya kampung Betawi, bagus banget tempatnya, mumpung hari      minggu nihm biasanya ada acara pementasan gituh.
A          : Oh gitu, Jadi gak sabar pengen cepet-cepet ngampe sono.
Sampe di sana, pertamanya si kesan-nya biasa aja pas turun dari motor. Pas jalan ke dalem
denger suara-suara musik khas betawi gitu sampe dalem Wow banget! Ternyata ada yang lagi nari betawi loh! Langsung aja (A)  mendekat buat liat lebih jelas lagi. Entah kenapa (A) seneng aja liat mereka menari dengan lincahnya, Kak (V) nyamperin gue

K          : Kenapa dah, Senyam senyum gak jelas?
A          : Ih kak, gue lagi ngeliat mereka nari kok keren banget gitu yaa, jadi pengen bisa nari deh. Seru kayaknya. Kampung betawi kayak gini toh ternyata, seru juga ternyata.
K          : Iya A, Disini emang gini, banyak pentasan gini.
A          : Oh Iye kak, gue kan lagi buat karya ilmiah, Kira-kira kalo temanya beginian bagus gak? Temen-temen kira-kira setuju gak yaa?
K          : Ya Loe coba aja, Oh iye (A) mau liat yang lain nya gak?
A          : Boleh tuh, Kak...
Dari semua yang gue liat disini, gue Cuma terpukau sama tarian yang tadi aja
A          : Bagus juga tempat-nya kak. Lain kali, ajak gue kesini aja kak.
Sambil nunjukin muka senang, sambil berharap
K          : Oke deh...!

Scene 4
Tiba saatnya belajar kelompok lagi seperti biasa, belajar di rumah (E)
A          : Heyyy Guysss, Gue udah punya tema niiih!! Buat karya ilmiah kita-kita
B          : Ah Akhirnyaa Si (A) punya tema jugaaaa, Apatuuh?
A          : Hmmm jadi giniiii, kemarin kan kakak gue ngajak gue ke perkampungan betawi. Disana keren banget, eh tiba-tiba gue berfikir; keren juga nih kalo kebudayaan-kebudayaan betawi di jadiin tema.
C+D     : Hah Kebudayaan?
E          : Apa Bingitsss sih Loe (A) kebudayaan masa? Gak etis banget, Katro ah!
D          : Iye Loe (A), gue gak setuju kalo tentang kebudayaan
C          : Norak tau, apalagi tentang tarian-tarian gituu, inget sistt kita ini anak gauul, malu ah kalo kita pake tema gituuu
A          : Apa yang harus di permalukan coba, Budaya tuh keren broooh, kalo bukan kita yang pertahanin siapa lagi, coba. Kalo menurut gue yaa, apa salahnya sih ngusung tema itu. Pasti beda dari yang lain deeh!
B          : Iya pasti beda dari yang lain. Usungan tema Loe noraakkk!
A          : Okehh yaudah terserah yang penting gue udah ngajuin tema buat karya ilmiah kita. Dan terserah kelanjutannya, apakah kalian pake atau ngga itu tema ya terserah. Gue ikut-ikut ajah.

Scene 5
Okeh, setelah perdebatan itu, (A) berfikir apa yang salah sih sama budaya, tarian betawi contohnya, dan saat itu juga gue berfikir, kayaknya (A)  tertarik pelajarin budaya Indonesia.
Setelah banyak berfikir, okeeh, dengan tekad (A)  yang sudah bullet, (A)  coba pelajarin tarian Betawi
Mulailah cari-cari referensi tentang tarian betawi dari youtube, dan satulagi temuin tentang tarian “Lenggang Nyai”. (A)  pun berbicara sendiri
A          : Wow, ini tarian yang kemarin (A)  liat di kampung betawi itu…!
Entah kenapa padahal (A)  baru liat pertama kali liat tarian itu tapi kayaknya gue langsung terpanah sama tarian itu. Gue perhatiin setiap gerakan yang ada di layar laptop (A)  itu… dan terbesit di pikiran (A)  untuk praktekin tuh tarian!.
Pertama (A) ikutin gerakan pertama yang ada di tarian itu dan yang (A) rasain adalah susah, Fine! Tapi (A) tetep penasaran sama tuh tarian.
Lagi asik-asiknya mempraktekin gerakan itu, pintu kamar (A) kebuka. Yah, gak taunya si B yang datang dengan tampang aneh dia ngeliatin (A)
<B”phove”>
Gue ngeliatin dia dengan tampang aneh. Dan gue berfikir; “ini A lagi kemasukan setan apa-siih!”
B          : Ini Loe lagi apadah? Kok gerak-gerak ngga jelas gitu sih?
A          : Ah ini (B) gue lagi coba tarian. Keren deh
            Dengan percaya dirinya gue ngomong ke si (B)
B          : Apabanget si Loe, Yaampuuuuun norak, katro banget sumpah. Eh cepet deh gue  kesini mau ngajak Loe nongkrongdi taman @, Ikut gak?
A          : Emm, gak deh (B), nanggung niih gue mau praktekin nih tarian, sorry yaakk.
B          : Oke, gue tau, Loe lagi gila, gak biasanya Loe kayak gini. Biasanya mau Loe lagi ngapain, pasti Loe tinggal itu kesibukan Loe , terus Loe ikut kita ngumpul-ngumpul!
A          : Maaf ya B, Kali ini gak bias, Gue tertarik banget; pengen pelajarin ini tarian. Gak tau kenapa gue bersemangat banget kayaknya. Kayak nge-klop aja gitu sama diri Gue.
B          : Okeh Terserah, Bye. (Dan saat itu gue langsung ninggalin si (A) Males-in banget si tu-anak. Lebih milih belajar tarian gak jelas gitu daripada temen-temennya)
Scene 6
(Di tempat lain)
(C), (D) dan (E) Udah nyampe duluan dan mereka lagi duduk-duduk di tengah taman.
B          : (Datang dengan tampang cemberut menghampiri mereka)
C          : Loe Kenapa dah, muka jelek amat di tekuk gitu?
B          : Loe tau kenapa gue gini guys? Gue sebel sama (A) (Ngomong ke semua)
D          : Oh iya, lah kemana tuh si (A)? Kok Gak ada?
B          : Dia gak ikut. Itu yang bikin gue sebel! Lo tau gak? Gue kerumahnya masa dia lagi ngelakuin hal aneh.
C          : Apasih? Bikin penasaran aja Loe ah!
E          : Dia ngapain? Jungkir balik dari atas gedung? Shuffle sama SatPam?
B          : iiiihhh! Bukan itu semua, tadi gue ngeliat dia lagi belajar nari gitu!
C          : Ih apabanget dah dia! Yaudah biarin ajalah kita diemin aja dia 3 hari, nanti kita ngumpul di rumah (C) aja, ya ajak si (A) juga, kita kan belum selesai kerja kelompoknya.
Scene 7 (3 Hari kemudian)
(Setelah 3 hari (B), (C), (D), dan (E) ngediemin  (A) Akhirnya mereka kumpul di rumah (C).)
B+E      : Haaaai, We’re coming (C)!
C          : Yang laen kemana lagi?
D          : Holla,  Gue dating!
C          : Tinggal (A) Doang nih! Sambil nunggu, masuk aja yok kedalem, Gue udah siapin makanan niiih!.
Pas 10 Menit berlalu, akhirnya A Dateng ke rumah C dan tanpa sepengetahuan (B), (C), (D), dan (E), si (A) udah ada di belakang mereka dan mengagetkan mereka.
A          : Dorrrrrr!!!!!!!, Hahahahaaaaaaa!
B,C,D,E            : Astaga Mamah! Kirain apaan! Taunya Loe (A), Sini-sini.
D          : loe kemana aja sih? Engga keliatan kayak udah diculik sama penjahat aja!
A          : Kan udah gue bilang, Gue belajar buat bisa nari. Ih loe mah udah gue kasih tau juga!
B          : Lo ngapain belajar nari? Buat apaan?
C          : Tau, gak guna taugak! Udah kagak nge-trend Coooy!
A          : Yaudah siiih, gue ini yang belajar, Loe bakalan nyesel karna engga belajar nari deeh! Itu tuh budaya kita harus di lestarikan. Harusnya Loe-loe sebagai pemuda-pemudi mau belajar budaya sendiriiiii…! Bukannya malah acuh gitu aja
E          : Ih Udah siih! Kita kan kesini mau belajar kelompok sama seneng-seneng, bukannya malah mau berantem, weee!
B+D     : Udah ah, Ayoook mana bukunya?
Setelah mereka bosen dengan buku-buku pelajaran, (B) Mengajak mereka semua bermain ToD.
B          : Udahan yuuuk, Bosen nih capek, bosen, BeTe, Main ToD Yukk Cusss Ahhhh (sambil menarik tangan (A), (C), (D), dan (E)
Si (C) udah menyiapkan botol untuk memutar siapa yang akan bermain bergilir, semua udah duduk berlingkaran dan botol; berada di tengah-tengah mereka.
B          : Cuss, Mulai dari gue yang muter.
            (Botolpun berhenti di (C))
B          : Nah Looooh hahahaaaa Si (C) “True or Dare”!?
C          : True ajadah! Jangan yang susah-susah yaaa.
B          : Loe suka Ngupil terus di tempelin ke tembok atau ngga?
D+E+C : Wkwkwk Parah lo, wah parah pertanyaan Loe!
B          : Udah jawab aja (C)
C          : Pernah, Baru kemaren gue ngelakuin hal itu, Hah-hah-hah-haaa
ABDE   : Ih, Jorok abis loe! Ogah ah maen lagiii!!!
(A)   Pun mulai memutar botol dan botol berhenti di (D)
A          : “True or Dare” Cyiiin?
D          : Dare ah, gue gituuu! Suka tantangan! Heheheheeee
C          : Gaya lo (D)! Engga bisa gue kasih upil, loe!
A          : Oke, sekarang dare nya dalaaaaaaaaaah, lo harus bisa nari betawi, gue kasih waktu buat loe 2 minggu
BCDE   : Double Whaaaaat??? (Muka cengo)
B          : Apaan sih lo (A) kalo lo suka nari jangan bawa-bawa kita supaya bisa nari juga!
C          : Tau Loe! Engga jelas, ganti dong!
D          : Udah guys biarin ajaa, karena gue bertanggung jawabjadi gue nerima tantangan dari loe.
A          : Sip  bagus, 2 minggu gue kasih waktu ke loe, kalo loe ngga bisa jalanin tantangannya, lo harus jadi pembantu gue Selama sebulan.
E          : Pliss deh (A), Loe lebay banget, Udah lah (D) lo gak usah nerima tantangan itu!
D          : Udah, biarin ajasii! Kan gue udah terima tantangan, so pasti gue harus tau konsekwensinya apakan?
A          : Oke sippp, Nanti gue tunggu di rumah (C) lagi
Setelah itu mereka kembali melanjutkan permainannya
Scene 8
Setiap hari, (D) berlatih setiap pulang sekolah sambil memanggil guru privat tari khusus. (D) pun terus berlatih dan tidak menyerah. Sampai 2 minggu berlalu, tiba waktunya. Dan disaat itulah dia mencintai budayanya. Dia sadar akan pentingnya budaya yang harus dia lestarikan
Scene 9
A          : OKe siap (D)?
D          : Siaap !
Padahal hatinya deg-deg-an sekali dan dia sangat cemas; takut kalau ada gerakan yang salah sedikitpun.
A          : (Menyalakan dan menyediakan music yang sesuai)
(D) Pun menari dengan sangat lincah dan gerak gemulai, walaupun masih ada gerakan yang sedikit salah, tapi (A) Memakluminya
(B), (C),  dan (E) mereka menonton penampilan dengan wajah yang terpesona, kagum atas gerakan tarian (D)
(A) Pun senang saat melihat wajah (B), (C), dan (E) yang terkagum-kagum dengan penampilan (D). (A) sangat puas dengan tantangan yang di terima-nya.
Setelah lagu dan tariannya selesai, semua teman-temannya memberikan tepuk tangan yang sangat meriah
D          : Udah kali tepuk tangannya, Capek nih, Aus!
C          : Wait, Gue ambillin minum dulu yaa.
B          : Sumpah yaa, loe keren banget-banget-bangeeet!!! (Sambil memeluk (D))
E          : Iya, lo keren banget D! Ih gue jadi mau belajar nih!
A          : Kan, Apa gue bilang! Loe bakalan nyesel kalo engga belajar tari. Itu kan budaya betawi yang udah jarang banget di lestarikan, makanya siapalagi, coba kalo bukan kita yang melestarikan, coba?
(lalu (C) Datang menghampiri memberi minuman pada mereka)
C          : Nih, Diminum dulu yaa, Sumpah (D) Itu keren pake banget Cyiiiin! Lo belajar sama siapa?
D          : Gue panggil guru Privat nari, tuh!
B          : Weiiittsssss! Gilaa haahahaha, tumben otak lo pinter
D          : Sialan Loe! Hahahaa
E          : Eh, Kita ikutan belajar tari yuk?
B+C+D : Yuuukk! Gue mau banget!
C          : (A) Ajarin kita, Dong. Nari yang lain
B          : Iya (A) Gue juga pengen banget, Ajarin ya (A).
A          : Hahahahaa, Come On bab, sabarrrrr okeee!. Nanti gue ajarin, Nanti yang penting ada niat yang kuat dari hati, supaya apa yang dikasih tau, loe bakal cepet ngerti gerakannya.
D          : Makasih ya (A), Selama ini lo bener, Gue bakal rajin latihan nari dan memperkenalkan ke orang lain, buat melestarikan budaya kita.
Akhirnya mereka ber-5 berpelukan…………………
==End==

Thursday, May 16, 2013

Perbedaan Hikayat, Novel, dan Novel Terjemahan

HIKAYAT

Pengertian :

Hikayat adalah salah satu bentuk karya sastra prosa lama yang isinya berupa cerita, kisah, dongeng maupun sejarah. Umum-nya mengisah-kan tentang kepahlawan se-seorang, lengkap dengan keanehan, kekuatan, dan mukjizat sang tokoh utama

Ciri-ciri Hikayat Diantaranya :
 

  • -          Unsur karya hikayat terkesan mengandung unsur dongeng.
  • -          Isinya mendominasi fiksi atau tidak nyata atau terkesan tidak logis.
  • -          Isinya menceritakan kehidupan raja dan keluarganya.
  • -          Bentuk prosa hikayat memungkinkan adanya puisi didalamnya.
  • -          Bahasa yang digunakan tidak efektif.
  • -          Cenderung anonim.
  • -          Bersifat komunal, artinya menjadi milik masyarakat.
  • -          Hikayat sama dengan Roman.
  •       Cenderung menampilkan budaya yang baik.

NOVEL                 

     Pengertian :

      Novel adalah sebuah karya fiksi prosa yang  ditulis secara naratif; biasanhya dalam bentuk cerita. Penulis novel disebut NOVELIS. Kata novel berasa; dari bahasa Italia yang berarti “Sebuah Kisah atau sepotong berita”. 
    
        Ciri-ciri Novel diantaranya : 
  •        Cenderung menampilkan karangan berbentuk narasi.
  • -          Menggambarkan kehidupan lahir dan batin.
  • -          Dapat berupa kisah nyata maupun khayalan.
  • -          Struktur utamanya: plot, penokohan, dan peristiwa penting.
  • -          Terstruktur kronologis
  • -          Memiliki pengarang ( tidak anonim).
  • -          Dapat menggunakan bahasa sehari-hari maupun bahasa baku.
  • -          Biasanya terbagi dalam bab-bab tertentu.


NOVEL TERJEMAHAN

    Pengertian :

    Novel TERJEMAHAN adalah sebuah karya fiksi prosa yang  ditulis kembali dari bahasa  asing ke bahasa Indonesia. Novel terjemahan merupakan hasil terjemahan dari novel asli yang ditulis dari bahasa selain bahasa Indonesia.

     Ciri-ciri Novel Terjemahan Diantaranya :
     
  •        Cenderung menampilkan karangan berbentuk narasi.
  • -          Menggambarkan kehidupan lahir dan batin orang banyak atau internasional atau dari negara lain.
  • -          Dapat berupa kisah nyata maupun khayalan
  • -          Struktur utamanya: plot, penokohan, dan peristiwa penting.
  • -          Terstruktur kronologis
  • -          Memiliki pengarang ( tidak anonim).
  • -          Gaya bahasa yang digunakan menggunakan gaya bahasa berdasarkan negara asal.
  • -          Budaya yang digunakan merupakan budaya asing.
  •          Menggunakan nama-nama asing.
A*Artikel ini sudah di periksa kebenarannya oleh guru Bahasa Indonesia SMA Negeri 1 Jakarta, Ibu Lina Nurmala

Monday, April 29, 2013

Cerita Miris TKI di Negri Sendiri : BNP2TKI Rampok TKI Indonesia di Bandara..??

Berikut adalah Life tweet dari Mata Najwa, Tentang bagaimana TKI Indonesia dirampok dibandara, oleh organisasi yang dibentuk oleh pemerintah : BNP2TKI

1.Telah hadir di studio, mantan TKI korban pungli, Mutmainah.

2.“Turun dr pesawat, paspor diperiksa. TKI lalu dipisahkan pintu keluarnya” Mutmainah #MN

3.“Pdhl kita tau pintu keluar, tp dilarang dgn ancaman paspor ditahan. Petugas BNP2TKI memaksa kita ikut mereka ke jalur TKI” Mutmainah #MN

4.“Kita lalu dipaksa naik ke bis, lalu orang yg mengangkat tas kita, meminta uang” Mutmainah #MN

5.“Saya sdh menolak, blg mau ke Pasar Minggu.Tp mereka memaksa dgn menahan paspor kita” Mutmainah #MN

6.“Di bis, dimintai iuran angkat barang. Sy ksh Rp10rb malah dilempar, katanya ngasih kok ga ngira2. Mintanya di atas Rp50rb” Mutmainah #MN

7.“Di bandara, bk spanduk ‘Pungli adalah Kejahatan’, tp nyatanya ga sesuai dgn yg di spanduk” Mutmainah #MN

8.“Kemudian dipaksa menukar uang asing di situ. Wkt dibilang nggak ada uang, mereka tdk percaya dan menggeledah barang kita” Mutmainah #MN

9.“Di depan mata saya, ada yg sampai nangis2 karena disuruh telanjang wkt blg dia nggak ada uang” Mutmainah #MN

10.Kalau kita blg ‘Sy hny pny uang segini’, petugas tdk percaya dan blg pasti ada uang disimpan di (pakaian) dalam” Mutmainah #MN

11.“Petugas juga blg ‘Bohong kalau kamu tdk punya uang, kamu kan TKI, masa ga punya uang?” Mutmainah #MN

12.“Di tempat penukaran uang itu, harganya murah sekali, 1 ringgit hanya Rp 2.500” Mutmainah #MN

13.“Tiket travelnya sgt mahal, menunggunya dr pagi s/d malam. Yg minta uang di travel sepertinya aparat, tdk kelihatan wajahnya” Mutmainah #MN

14.“Kalau sdh mau turun, disuruh duduk di dkt sopir, lalu sopirnya minta uang lagi. Mereka mintanya lbh dr Rp100rb” Mutmainah #MN

15.“Waktu keberangkatan, paspor saya diperiksa petugas imigrasi, lalu dimintai uang Rp 600 ribu.” Mutmainah #MN

17.“Waktu mau ke Taiwan, agensi suruh kita ttd di kertas kosong. Katanya sy hrs bayar 30rb yen sbg tanda terima kasih” Mutmainah #MN

18.“Katanya kalo ga bayar, nanti dpt masalah. Sudah saya bayar, malah nggak ada kuitansinya” Mutmainah #MN

Demikianlah sepotong Cerita bagiamana BNP2TKI yang dikepalai oleh Jumhur Hidayat memperlakukan para TKI. DI Metro TV Pak Jumhur Berkilah itu hanyalah Oknum, tapi kenapa bisa ada terus menerus? dibiarkan? atau malah sebenarnya bagian dari BNP2TKI ? 

Sebarkan catatan ini, dan biarkan smua org yang punya rasa kemanusiaan, ikut menyebarkan dan bersama-sama berjuang menyita perhatian pemerintah membereskan kasus ini. mereka bukan hanya sekedar TKI tapi para ibu yang berjuang untuk anaknya yg ingin sekolah, berjuang untuk keluarganya yang sedang sakit dan berbabagai alasan baik lainnya.

SUMBER : 
http://www.kaskus.co.id/thread/517bf9cd8327cf4327000008

Wednesday, April 3, 2013

Contoh Karya Tulis Ilmiah Bahasa Indonesia Berbentuk Studi Kasus : Bahaya Virus E-Bola


BAB I
Pendahuluan

1.1.  Latar Belakang
Dalam Kehidupan sehari-hari, kesehatan adalah sebuah nikmat yang tak ternilai. Banyak orang harus merelakan waktunya terbuang untuk berbaring di rumah maupun rumah sakit untuk mengembalikan kondisi tubuh yang menurun. Banyak penyebab menurunnya kondisi tubuh. Beberapa diantaranya disebabkan oleh serangkan Virus dan Bakteri. Kedua mahluk mikroorganisme tersebut merupakan unsur dalam bibit penyakit yang paling banyak menyerang mahluk hidup.
Virus menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia merupakan mikroorganisme yang tidak dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop biasa, hanya dapat di lihat dengan mikroskop elektron, penyebab dan penular penyakit seperti cacar, influenza, dan rabies. Sedangkan menurut salah satu situs, Virus Ebola sebenarnya termasuk salah satu virus yang menyebabkan sindrom demam berdarah. Epidemi virus Ebola ini tinggi di daerah Afrika termasuk Zaire, Gabon, Pantai Gading, dan Sudan. Biasanya virus Ebola ini dapat menyebar dengan cepat pada satu keluarga. Dimana jika salah satu anggota keluarga terinfeksi, anggota yang lain dengan mudah terinfeksi juga.

1.2. Identifikasi Masalah
1  . Apa Itu virus?
2  . Apa itu virus Ebola?
3  . Kapan virus tersebut pertama kali ditemukan?
4  . Dimana virus tersebut pertama kali ditemukan?
5  . Apa gejala seseorang terjangkiti virus tersebut?
6  . Apa dampak yang diakibatkan virus tersebut?
7  . Berapakah persentase harapan hidup korban?
8  . Bagaimana cara menakhlukan virus tersebut?
9  . Adakah vaksin untuk mencegah atau mengobati korban?
10 . Apa yang harus dilakukan untuk mencegah virus tersebut?

1.3. Rumusan Masalah

          Dari uraian identifikasi masalah di atas dapat dirumuskan masalah sebagai berikut :

“Seberapa Bahayakah dan bagaimana melakukan pencegahan terhadap serangan virus Ebola?”

1.4. Tujuan
1.  Untuk mengetahui tentang Virus Ebola.
2.  Untuk mengetahui bahaya – bahaya bila terjangkiti Virus Ebola
3.     Untuk mengetahui ciri-ciri apabila seseorang terjangkiti Virus Ebola
4.     Untuk mengetahui cara mencegah terjangkitnya Virus Ebola






BAB II
Pembahasan
2.1. Landasan Teori
·        Ebola : a severe and often fatal disease in humans and nonhuman primates ( monkeys and chimpanzees ) caused by Ebola virus; characterized by high fever and internal bleeding; can be spread from person to person is largely limited to Africa. Bila hasil pencarian Kamus Bahasa Inggris Oxford tersebut diartikan ke bahasa Indonesia 
Dapat diartikan sebagai berikut:
Ebola : Sebuah wabah hebat atau bahkan fatal yang menyerang manusia dan mahluk bukan manusia berupa primara ( monyet dan simpanse ) yang disebabkan oleh virus Ebola; dicirikan dengan demam tinggi dan pendarahaan  atau luka dalam; dapat ditularkan dari orang ke orang yang biasanya terjadi di Afrika

·        Menurut situs ilmu Pengetahuan, nationalgeographic.com Ebola atau lebih dikenal dengan sebutan demam berdarah Ebola merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus Ebola yang pertama kali ditemukan di Afrika pada tahun 1976.

·        Sedangkan dari situs forum tanya jawab yahoo! Answer ditemukan penjelasan sebagai berikut: Ebola adalah sejenis virus dari genus Ebolavirus, familia Filoviridae, dan juga nama dari penyakit yang disebabkan oleh virus tersebut. Penyakit Ebola sangat mematikan. Gejala-gejalanya antara lain muntah, diare, sakit badan, pendarahan dalam dan luar, dan demam. Tingkat kematian berkisar antara 50% sampai 90%. Asal katanya adalah dari sungai Ebola di Kongo.

·        Virus Ebola sebenarnya termasuk salah satu virus yang menyebabkan sindrom demam berdarah. Epidemi virus Ebola ini tinggi di daerah Afrika termasuk Zaire, Gabon, Pantai Gading, dan Sudan.
Biasanya virus Ebola ini dapat menyebar dengan cepat pada satu keluarga. Dimana jika salah satu anggota keluarga terinfeksi, anggota yang lain dengan mudah terinfeksi juga.

Sejarah Ditemukan Virus Ebola

Virus Ebola ditemukan di Sudan dan Zaire pada tahun 1976. Habitatnya di alam belum diketahui, begitu pula prosesnya menjadi epidemic. Nama Ebola sendiri datang dari nama sungai dekat tempat ditemukannya virus ini.
 Ebola, atau lebih dikenal dengan sebutan demam berdarah Ebola merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus Ebola yang pertama kali ditemukan di Afrika pada tahun 1976. Gejala awal penyakit ini berupa demam, sakit kepala, nyeri sendi dan otot, sakit tenggorokan dan gejala lain yang disertai dengan diare, muntah, sakit perut. Dalam beberapa kasus penyakit ini bahkan menyebabkan ruam, mata merah dan pendarahan secara internal dan eksternal.
The National Institutes of Health mencatat hampir 90 persen orang yang terinfeksi virus Ebola, meninggal dunia. Virus ini mewabah di beberapa negara Afrika seperti Republik Demokratik Kongo, Gabon, Sudan, Pantai Gading, dan Uganda.

            Virus Ebola dapat hidup di atmosfer selama beberapa menit, kemudian akan mati oleh sinar ultraviolet. Saat ini virus Ebola merupakan virus yang sangat mematikan. Virus Ebola merusak jaringan dan sel tubuh dan menyebabkan kematian dalam jangka waktu kurang dari 2 minggu. 


Habitat Virus Ebola
Sebenarnya manusia bukanlah sarang alami dari virus Ebola. Orang pertama kali terjangkit virus ini diyakini mereka yang melakukan kontak langsung dengan hewan yang terinfeksi virus tersebut. Hewan yang berpotensi menyebarkan virus Ebola kepada manusia antara lain simpanse, gorila, antelop hutan, monyet cynomolgus.
Setelah seseorang terinfeksi dari hewan maka orang tersebut berpotensi menyebarkan virus kepada orang lainnya melalui cairan darah, air liur, lendir.
Para ilmuwan hingga kini masih belum mengetahui darimana virus Ebola berasal. Penelitian menunjukkan jika kelelawar dapat terinfeksi virus Ebola namun mampu bertahan dengan virus tersebut tanpa terjangkit penyakit Ebola. Kelelawar diklaim sebagai hewan yang memainkan peran penting mempertahankan virus di alam
.

Penularan Virus Ebola
Penyebaran virus Ebola antar manusia bisa melalui makanan atau berpegangan. Kontak langsung dengan darah atau cairan yang terkontaminasi juga bisa menginfeksi manusia. Tidak hanya itu, manusia juga bisa terinfeksi hanya dengan menyentuh objek (misalnya jarum) yang sudah terkontaminasi. Ebola ditularkan melalui kontak langsung dengan cairan tubuh penderita Ebola. Misalnya darah, feses, urin, ludah dan keringat.
Setelah seseorang terinfeksi dari hewan maka orang tersebut berpotensi menyebarkan virus kepada orang lainnya melalui cairan darah, air liur, lendir.
Berdasarkan beberapa pengalaman di beberapa negara tempat kasus ini terjadi, Ebola sering menyebar dan menyerang para pekerja di bidang layanan kesehatan masyarakat. Tentu saja hal ini lumrah karena mereka bertugas merawat pasien yang terjangkit virus. Terlebih jika mereka tidak menggunakan pelindung seperti masker dan sarung tangan. Penggunaan jarum suntik yang baru juga sebagai sarana penyebaran virus.



Gejala Terjangkitnya Virus Ebola
                    Biasanya gejala awal yang tampak seperti demam tinggi, sakit kepala, nyeri otot, sakit perut dan diare. Terkadang disertai dengan sakit tenggorokan, cegukan, dan mata merah dan gatal.
Tanda-tanda dan gejala lain yang biasanya muncul antara lain muntah, perdarahan pada hidung, muntah darah, dan mata berdarah.
Selanjutnya pada kondisi yang lebih parah dapat ditemukan nyeri dada, shok bahkan tidak jarang berakhir dengan kematian.
Untuk itu sangatlah baik jika kita mengenali apa-apa saja yang menjadi penyebab penyakit infeksi ini. Tercatat telah terjadi 1.850 kasus dari Virus Ebola dan 1.200 korban meninggal dunia dan
·         Setelah gejala-gejala diatas virus Ebola mulai berreplikasi. Virus Ebola menyerang darah. Sel darah yang mati akan menyumbat kapiler darah dan menyebabkan kulit memar, melepuh bahkan larut seperti kertas basah.

·         Pada hari ke-6 darah keluar dari mata, hidung, dan telinga. Selain itu penderita memuntahkan cairan hitam yang merupakan jaringan dalam tubuh yang hancur.

·         Pada hari ke-9 biasanya penderita meninggal dunia.
Penyebab Inveksi Virus Ebola
                    Demam berdarah Ebola disebabkan oleh 4 dari 5 spesies Ebola. Keempat virus tersebut antara lain EBO-Z, Ebola Virus Sudan (EBO-S), Ebola virus Côte-d’Ivoire (EBO-C), dan Ebola virus Bundibugyo (EBO-B). Sedangkan spesies Ebola kelima adalah Ebola virus Reston (EBO-R). Spesies EBO-R sebenarnya bisa juga menginfeksi manusia, namun sekarang ini telah dilaporkan bahwa infeksi EBO-R tidak menyebabkan penyakit.
Pria dan wanita memiliki peluang yang sama terkena infeksi Ebola. Misalnya pria. Pria yang bekerja di hutan (terutama di Afrika atau Filipina) memiliki risiko yang lebih besar terinfeksi virus Ebola. Nah, jika kebetulan anda telah terinfeksi virus ini, sangat dianjurkan bagi anda untuk mendapat terapi yang tepat agar semua keluhan di atas dapat teratasi.

Terapi Untuk Korban Terjangkiti Virus Ebola
Sebenarnya tidak ada pengobatan khusus untuk penyakit ini. Untuk saat ini pasien hanya mendapat terapi pendukung seperti cairan elektrolit yang berfungsi untuk mempertahankan kadar oksigen dan tekanan darah si pasien.
Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam terapi penyakit infeksi Ebola.

1.  Perawatan harus diberikan secara ketat. Karena virus Ebola sangat mudah menular.
2.  Semua cairan yang keluar dari tubuh pasien baik itu liur, urin, ataupun darah harus ditangani secara hati-hati. Karena dari cairan-cairan ini virus Ebola pun dapat menular.
3.  Jika pasien meninggal, sebisa mungkin dikubur secepatnya dengan kontak sedikit mungkin.


Pencegahan Terhadap Serangan Virus Ebola
Seperti yang sudah dijelaskan di atas, virus Ebola mampu menular dari satu manusia ke manusia lain hanya dengan kontak langsung saja. Untuk itu pencegahan terhadap penyakit infeksi Ebola ini pun cukup sulit.
Yang paling terutama adalah menghindari kontak langsung dengan orang yang terinfeksi virus Ebola sebisa mungkin. Hindari jabat tangan, berciuman, dan melakukan hubungan seks dengan penderita. Meskipun wabah Ebola banyak terjadi di negara-negara Afrika, bukan tidak mungkin virus tersebut dapat menyebar ke seluruh dunia.
 Apabila ada anggota keluarga terinfeksi virus ini sangat dianjurkan agar orang tersebut dirawat di rumah sakit. Begitu juga apabila ada teman anda yang meninggal akibat penyakit ini, usahakan jangan ada kontak langsung dengannya.
Dan bagi beberapa pekerja di hutan daerah epidemi penularan virus Ebola, sangat dianjurkan untuk selalu memakai sarung tangan agar tidak kontak langsung dengan objek-objek yang mungkin telah terkontaminasi.


Serangan-Serangan Awal Virus Ebola
PADA tahun 1967 terjadi wabah virus mematikan yang kemudian disebut virus Marburg karena penderita pertama yang diketahui adalah seorang pekerja pabrik vaksin Behringwerke di Marburg, Jerman. Tugas sehari-hari pekerja itu adalah menangani binatang-binatang percobaan untuk membuat vaksin, terutama monyet-monyet tertentu dari Afrika Tengah.
Korban berikutnya adalah seorang dokter hewan dari Yugoslavia yang juga menangani monyet-monyet dari jenis yang sama dengan yang dibawa ke Marburg. Korban wabah virus Marburg ini, setidaknya yang tercatat, tidak banyak.
Negara-negara Eropa segera menghentikan impor monyet-monyet yang diduga membawa virus tersebut, sementara yang sudah masuk ke Eropa dimusnahkan.
Kira-kira sepuluh tahun kemudian, tahun 1976, terjadi wabah lagi yang disebabkan oleh virus yang serangan utamanya terjadi di tepian sungai Ebola, juga di Afrika Tengah. Para pakar virus dari WHO dan CDC Amerika Serikat didatangkan ke sana.
Pada mulanya, mereka mengira virus sejenis virus Marburg sebagai penyebabnya karena gejala awal penyakit yang ditimbulkan mirip penyakit Marburg, hanya lebih ganas. Tetapi, kemudian mereka berkesimpulan bahwa virusnya adalah jenis baru dan diberi nama virus Ebola.

Vaksin Virus Ebola
Kapanlagi.com – Salah satu penyakit paling berbahaya di dunia yang disebabkan virus Ebola tak lama lagi bisa dicegah penularannya, sebab vaksin Ebola telah sukses diujikan terhadap primata dan dalam waktu dekat bakal diujikan ke tubuh manusia.
Tim peneliti dari Amerika dan Kanada yang dipimpin Dr Anthony Sanchez melaporkan perkembangan tersebut dalam pertemuan ke-162 Komunitas Mikrobiologi Umum yang digelar di gedung Pusat Konferensi Internasional Edinburgh, Senin (31/3).
“Ancaman biologi yang disebarkan oleh virus Ebola tidak bisa kita abaikan. Wabah Ebola yang mematikan terus merebak,” kata Sanchez, seperti dikutip dari situs www.eurekalert.com – situs informasi terkini perkembangan sains dan teknologi.
Sanchez mengatakan, dengan pola transportasi perjalanan lintas benua dan pariwisata yang berkembang demikian masif beberapa waktu terakhir telah membuat Ebola menyebar dari tempat paling terasing ke seluruh belahan di dunia.
“Dan Ebola sudah menjadi potensi terbesar bagi hadirnya senjata berupa bio-terorisme. Kita benar-benar membutuhkan perlindungan berupa vaksin,” ungkapnya.
Sampai saat ini, tercatat sekitar 1.850 kasus demam akibat virus Ebola terjadi di seluruh dunia. Gejala awal sakit akibat virus ini antara lain berupa demam, sakit kepala, tenggorokan kering, lemas, pilu otot, diare, dan sakit perut.
Gejala lain yang kerap ditunjukkan oleh orang yang terpapar Ebola adalah bintik-bintik merah di kulit, mata merah, dan mata berdarah.
Demikian mematikannya penyakit ini sehingga menurut statistik, angka kematian akibat virus Ebola mencapai 90%, artinya hanya 10% saja pasien virus Ebola yang dapat selamat.
Karena sifatnya yang sangat mematikan, upaya memproduksi dan menguji vaksin Ebola sangatlah sulit dilakukan oleh para ahli. Salah satu faktor yang menghambat penelitian vaksin Ebola ini adalah minimnya fasilitas perlindungan laboratorium yang bisa melindungi staf peneliti.
“Virus Ebola punya ancaman tingkat 4,” kata Sanchez.
“Sama sulitnya dengan memperoleh staf dan fasilitas yang tepat, vaksin untuk virus seperti demam Ebola, Marburg, dan Lassa juga susah diproduksi karena mereka `membunuh` virus-virus yang memacu antibodi darah. Untuk virus-virus yang mematikan seperti Ebola, kita perlu mendapat respon sel yang segera, yang melibatkan produksi sel-T pembunuh sebelum kekebalan tubuh cukup kuat untuk mencegah atau menangkal infeksi,” kata dia menjelaskan.
Para peneliti saat ini menggunakan berbagai teknik re-kombinasi DNS, yang memungkinkan mereka memicu respon sel dan memproduksi vaksin yang efektif terhadap primata bukan-manusia.
Salah satu kandidat vaksin yang akan diujikan kepada manusia untuk pertama kalinya adalah vaksin yang sudah memasuki fase uji-klinis pertama pada 2006.
“Infeksi virus Ebola di dalam tubuh manusia memang bisa sangat mematikan, tapi monyet membuktikan berhasil selamat dari infeksi virus tersebut dan ini bisa menjadi contoh yang sangat bermanfaat bagi uji-coba terhadap binatang,” katanya.
Pengujian vaksin Ebola yang menggunakan primata bukan-manusia menunjukkan hasil yang gamblang, dan memberikan perkembangan yang menjanjikan bagi hadirnya vaksin pelindung, tambahnya.
“Keberhasilan uji-coba vaksin di tubuh manusia ini akan jadi berita gembira buat kita semua, karena kita bisa membekali tenaga medis kita bila wabah Ebola merebak. Kita bisa mencegah angka kematian yang tinggi dan mengendalikan penyebaran penyakit berbahaya ini,” kata peneliti dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Atlanta, Georgia, Amerika Serikat itu.
Selain mengumumkan perkembangan penelitian mereka, tim dari Amerika Serikat juga berharap temuan ilmiah mereka bisa memacu penelitian di vaksin penyakit menular lainnya seperti virus Marburg, HIV, dan flu burung. (*/cax)
Contoh Kasus Virus Ebola (1)
REPUBLIKA.CO.ID,  KAMPALA -- Virus Ebola yang mematikan kembali mewabah. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan virus yang ganas itu telah menewaskan 13 orang di Uganda.WHO menyatakan sedang mencegah kian memawabahnya virus yang mematikan itu.
 


              Joaquim Saweka, perwakilan WHO di Uganda mengatakan infeksi Ebola diduga muncul pada awal Juli di Kabupaten Kibale, sekitar 170 kilometer (100 mil) barat ibu kota Kampala.

             "Ada sebanyak 20 orang diduga terjangkit Ebola dan 13 dari mereka telah meninggal," kata Saweka.

           "Satu tim ahli dari pemerintah, WHO dan CDC (Pusat Pengendalian Penyakit Amerika Serikat kini berada di lapangan dan menindaklanjuti pada semua kasus yang dicurigai, dan mereka yang melakukan kontak dengan pasien."

             Saweka mengatakan asal-usul wabah belum dikonfirmasi, tetapi 18 dari 20 kasus dipahami terjadi pada satu keluarga.

           Kibale dekat Republik Demokratik Kongo (DRC) merupakan tempat virus itu muncul pada tahun 1976, mengambil nama dari Sungai Ebola.

             Gejala-gejala termasuk demam mendadak, sangat lemah, nyeri otot, sakit kepala dan sakit tenggorokan, diikuti oleh muntah, diare, ruam ginjal, gangguan fungsi hati dan perdarahan internal maupun eksternal.

             Ebola terakhir di Uganda dilaporkan pada Mei tahun lalu ketika menewaskan seorang gadis 12-tahun.

             Negara yaling dahsyat dilanda wabah itu pada tahun 2000 ketika 425 orang terinfeksi, dan lebih dari separohnya di antaranya meninggal.

2.2. Pembahasan
Untuk dapat mengetahui bahaya Virus Ebola, Kita dituntut untuk memahami segala macam mengenai virus itu sendiri. Sehingga kita mampu mengantisipasi dan bertindak dengan aman apabila kita berpergian ketempat dekat dengan lokasi dimana serangan virus Ebola sering memangsa ataupun apabila serangan virus sudah mendekati kota-kota tempat penduduk. Karena hal tersebut merupakan mimpi buruk seluruh penduduk dunia, dan alangkah baiknya jika kita mengetahuinya.
Walaupun telah banyak peneliti di bidang Virologi yang berusaha menemukan vaksin dan mencoba menyembuhkan korban terjangkit virus Ebola, Namun tetap belum dapat ditemukan jalan keluarnya. Tercatat 1.850 kasus Ebola dan 90% diantaranya korban meninggal dunia. Angka tersebut merupakan angka persentasi kematian yang cukup besar. Salah satu pendukungnya adalah belum ditemukannya vaksin untuk virus tersebut. Sementara waktu, vaksin yang bekerja 100% hanya pada Simpanse dan Kera, namun belum pada manusia.
Dalam Upaya penyembuhan pasien dilakukan dengan beberapa hal yang masih belum bisa dikatakan maksimal. seperti menyeimbangkan cairan pasien, menjaga tekanan darah dan kadar oksigen serta menjaga pasien yang terjangkit dari hal-hal yang dapat menyebabkan infeksi. Kesemua itu dilakukan dengan mode terapi perawatan khusus. Namun, tak ada pasien yang dapat bertahan hidup lebih dari 3 minggu.
Hambatan utama dalam penelitian dan pembuatan Vaksin untuk virus Ebola adalah minimnya fasilitas perlindungan laboratorium yang bia melindungi staff peneliti atau ahli mengingat ancaman virus Ebola yang merupakan tingkat 4 atau tinggi menurut para ahli. Virus Ebola sangat mudah menular dan membutuhkan perlakuan khusus. Virus Ebola, Marburg, dan Lassa juga sulit diproduksi karena mereka `membunuh` virus-virus yang memacu antibodi darah. Untuk virus-virus yang mematikan seperti Ebola, kita perlu mendapat respon sel yang segera, yang melibatkan produksi sel-T pembunuh sebelum kekebalan tubuh cukup kuat untuk mencegah atau menangkal infeksinya.
Ancaman Wabah Virus Ebola yang mematikan terus merebak. Dengan pola transportasi perjalanan lintas benua dan pariwisata yang berkembang demikian masif beberapa waktu terakhir telah membuat Ebola menyebar dari tempat paling terasing ke seluruh belahan di dunia. Dan Akan menjadi mimpi buruk apabila Ebola sudah menjadi potensi terbesar bagi hadirnya senjata berupa bio-terorisme. Maka benar-benar di butuhkan vaksin yang mampu menangkalnya apabila Virus Ebola benar-benar dijadikan senjata biologis oleh para terroris.
Sejauh ini belum banyak yang bisa dilakukan untuk menyembuhkan korban terjangkit virus Ebola. “Mencegah lebih baik daripada mengobati” Kata tersebut pantas adanya untuk di gunakan sebagai pedoman langkah yang harus dilakukan. Mencegah terjangkitnya virus Ebola  adalah hal yang satu-satunya dilakukan. Hindari kontak langsung, seperti jabat tangan, berciuman, ataupun terkena cairan dari penderita atau korban Virus Ebola. Apabila ada korban yang memiliki gejala terjangkit Ebola yakni muntah, perdarahan pada hidung, muntah darah, mata berdarah, kulit memar dan melepuh-laut seperti kertas basah, langkah terbaik ialah membawa korban ke rumah sakit yang menangani Virus atau menghubungi rumah sakit yang menangani virus untuk meminta melakukan tindakan penjemputan terhadap korban terjangkit Ebola. Dan bila berada di hutan daerah epidemi penularan virus Ebola, sangat diwajibkan untuk selalu memakai sarung tangan dan peralatan pelindung pencegah kontak langsung agar tidak kontak langsung dengan objek-objek yang mungkin telah terkontaminasi.
2.3. Kesimpulan
                   Pada uraian pembahasan di atas maka dapat disimpulkan bahwa untuk mengetahui Seberapa Bahayakah dan bagaimana melakukan pencegahan terhadap serangan virus Ebola, kita harus:
·         Mengetahui perihal tentang Virus Ebola
·         Mengetahui lokasi epidemik virus Ebola
·         Memahami dan membedakan ciri orang yang terjangkit dan tidak terjangkiti virus Ebola
·         Mempelajari virus Ebola
·         Memahami tingkat ancaman virus Ebola
·         Menghindari kontak langsung dengan orang lain yang tidak dikenal

BAB III
Penutup

3.1.   Kesimpulan
Untuk dapat mengetahui Seberapa Bahayakah dan bagaimana melakukan pencegahan terhadap serangan virus Ebola,, kita perlu:

A.   Kita harus memiliki pengetahuan mendalam tentang virus Bahaya dan bagaimana melakukan pencegahan terhadap serangan virus Ebola.
B.   Kita harus mengetahu media-media penularan virus Ebola untuk menjangkiti korbannya
C.   Kita harus mengetahui ciri-ciri pasien atau orang yang terjangkiti virus Ebola dan mencoba untuk menghindari kontak langsung dengan penderita, baik cairan, kotoran, maupun lendir
D.   Kita harus menggunakan pelindung seperti masker dan sarung tangan apabila harus berkontak langsung dengan penderita yang terjangkiti virus Ebola
E.    Kita harus berhati-hati apabila menemukan bangkai hewan seperti kera, simpanse dan monyet. Usahakan untuk tidak melakukan kontak langsung dengan bangkai tersebut.
3.2 Kritik dan Saran
1.     Sebaiknya mengetahui dengan jelas tentang bahaya serangan virus Ebola,
2.     Sebaiknya tidak berpergian ke tempat dimana terjadinya kasus virus Ebola
3.     Apabila keadaan mendesak untuk mengunjugi lokasi terjadinya kasus virus Sebaiknya tidak berpergian ke tempat dimana kasus virus Ebola,  seperti negaranya, usahakan tidak membuat kontak langsung dengan objek sekitar.















Daftar Pustaka